Faktor Utama Penyebab Usaha Tidak Maju

Posted on

Banyak pebisnis yang menitikberatkan aktivitas usaha dalam aplikasi strategi pemasaran produknya. Namun nir sedikit yg merasa dikecewakan menggunakan output penjualan produk yang tidak sinkron dengan sasaran yang diinginkan. Hal ini bisa terjadi dikarenakan konsumen mempunyai hak penuh dalam membuat suatu keputusan pembelian, sedangkan strategi pemasaran menjadi aktivitas persuasif atau membujuk konsumen untuk membeli suatu produk.

Apabila Anda merupakan pebisnis yg merasa produk nir laris, usahakan memperhatikan dan mempertimbangkan dengan baik alasan-alasan konsumen nir membeli produk Anda. Selanjutnya mengevaluasi menurut setiap alasan yg diberikan, sebagai akibatnya bisa membuat taktik pemasaran yg tepat target.

Ada berbagai macam alasan mengapa produk nir laris atau kurang diminati oleh target pasar, seperti pemasaran gagal, harga yang lebih mahal dari produk pesaing & lain sebagainya.

Berikut merupakan beberapa alasan konsumen tidak membeli suatu produk:

1. Konsumen tidak menyadari keberadaan dari suatu produk. Produk tidak laku belum berarti produk tersebut tidak berkualitas atau berharga mahal, sebab sebagian besar disebabkan dari pemasaran gagal, contohnya seperti publikasi yang kurang tepat sasaran. Misalnya produk susu formula bagi bayi yang dipublikasikan melalui radio pedesaan, padahal penduduk perkotaan jauh lebih banyak mengkonsumsi susu formula bagi bayi.

Akibatnya banyak penduduk kota yang tidak menyadari keberadaan susu formula bagi bayi tersebut. Maka untuk menghidari hal-hal tersebut, sebaiknya membuat strategi pemasaran tepat sasaran dan mengevaluasi secara berkala untuk memastikan beberapa hal penting. Apakah segmenting, targeting dan positioning dalam strategi pemasaran sudah tepat? Apakah media publikasi atau periklanan produk Anda sudah tepat? Dan pertanyaan-pertanyaan seputar pemasaran yang lainnya.

2. Konsumen menganggap produk pesaing jauh lebih baik daripada produk Anda. Produk pesaing bila sejenis dan setipe akan menjadi ancaman bagi produk Anda, maka sebaiknya selalu menjaga kualitas dan mencari trobosan-trobosan baru agar memiliki keunggulan kompetitif dalam persaingan bisnis.

Contoh mencari pemasok bahan baku dengan kualitas baik dan harga jauh lebih murah, sehingga Anda dapat menjual dengan harga lebih murah dari pada pesaing. Bila produk yang berkualitas dengan harga lebih murah dipasarkan dengan strategi pemasaran yang tepat, maka dapat meningkatkan penjualan.

3. Konsumen tidak memahami manfaat atau kegunaan dari produk Anda. Hal ini dapat terjadi ketika kegiatan pemasaran gagal dalam menyampaikan pencitraan produk, yang lama-kelamaan dapat mengakibatkan produk tidak laku. Konsumen saat ini lebih cerdas, dalam kata lain mereka tidak membeli barang hanya dari segi harga, melainkan dari manfaat, kegunaan produk dan kebutuhan mereka.

Maka dalam menarik minat konsumen untuk sebaiknya menitikberatkan pada manfaat dan kegunaan produk. Untuk pencitraan produk sebaiknya menyampaikan pesan maksimal tiga manfaat tertinggi dari produk, agar pesan mudah diingat oleh calon pelanggan.

4. Produk sulit didapatkan oleh konsumen. Kadang pemasaran gagal dapat berakibat dengan jalur distribusi yang tidak efektif, sehingga produk tidak laku akibat penumpukan barang pada gudang. Sebab tidak semua konsumen bersifat loyal terhadap suatu produk, contohnya ketika mereka akan membeli produk tetapi tidak tersedia, maka awalnya mungkin akan menanti produk tersebut, hingga lama-kelamaan akan berpaling pada produk pesaing yang sejenis.

5. Proses pembelian yang berbelit-belit akan membuat konsumen enggan membeli produk Anda. Hal ini sering kurang dipahami oleh pebisnis online atau yang menjual produknya secara online, kadang mereka lebih mengutamakan penampilan desain web yang dapat menarik konsumen, tetapi tidak diimbangi dengan cara pembelian yang mudah sehingga produk tidak laku.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *